Jauh di sudut hati...

Sesungguhnya kehidupan ini telah disusun oleh Allah SWT teramat indah..justeru segala sesuatu yang mendatangi kita dalam pahit dan manis adalah ujian yang akan mendekatkan kita kepada maha pencipta...Semoga kita berpanjangan dalam iman kepada Allah SWT. Amin

Tuesday, May 19, 2009

MPPM - Julai 1994-1996

Kenangan 15 tahun lalu masih segar dalam kenangan...
Shimah, Zana, Ibbah, Yong, Reha...Kak Ma, adalah antara kenangan terindah dalam hidupku.
Mengenang kalian membuatkan aku menangis kerinduan. Begitu banyak suka dan duka kita lalui sepanjang bersama di dalam dakapan MPPM. Aku tetap bangga menjadi zuriat MPPM sebagaimana aku berbangga menjadi teman kalian.
Bumi Melaka masih bagai negeri kelahiran bagiku. setaip
tahun aku pasti kembali menatap negeri kecil yang membentuk aku menjadi insan yang kini menjadi inspirasi kepada yang lain..
Kenangan berkongsi duit RM 1 bersama Shimah untuk membeli roti "babu" yang setia setiap senja menunggu kami .... masih segar rasanya. Apalah ertinya seringgit kini!
Dulu seringgit setiap hari itulah kami kongsi beli maggi atau roti buat penahan mood "stay up" di tengah malam.
Masih tidak kulupakan selepas isyak kami pasti berebut2 mencari public phone . Ada yang rindukan kekasih tapi aku, shimah dan zana rindukan mak, abah dan adik-adik.
Walaupun banyak cerita hantu yang dikaitkan dengan pokok besar di tepi public phone itu... namun tak dapat mengekang naluri pelatih ketika itu... maklumlah maktab tiada lelaki.... telefon tulah jadi penawarnya......
Masih aku ingat pernah kita berkongsi tangis dibawah pokok besar itu apabila ada antara ahli keluarga berada dalam kedukaan. Kadang-kadang kita bergossip tentang pensyarah dan pelatih....hantu pokok tu sure pening .... syukurlah sepanjang di MPPM tidak pernah terserempak dengan unsur-unsur "keseraman" cuma aku yang rajin jadi hantu...
Paling lucu bila teringat bab "menyakat" ni! Simah dan Zana kerap jadi mangsa aku! Ingat lagi di toilet blok A yang banyak benar rumos serammmm....
Sampai sekarang sebenarnya aku masih seronok dengan hobi menyakat orang tu.......... aku masih seperti aku yang dulu.. wajahku masih tersenyum seperti selalu walaupun hati kecil ku terluka...
MPPM mengajar aku agar tidak takut berdepan risiko..dan setiap kekusutan boleh diuraikan dengan usaha dan kesabaran.
Syukur dalam 15 tahun ini kita tidak pernah melupakan satu sama lain. Telepon menjadi pengubat rinduku kepada kalian...suara kita masih sama walaupun kita kini bergelar isteri dan ibu dan saiz badan pun dah macam gajah! Aku amat rindukan kalian... Shimah, Zana, Ibah dan Kak Ani .
Ahhhh...............geng-geng rumah Pak Akup aku rindukan kalian...
Bulan lepas aku ke Melaka, lalu di hadapan rumah Pak Akub ... sedih dan pilu kerana kalian tiada di sana. Pak Akub dan tiada. Menantunya, Yong adalah kawan kita.. entah di mana..Yong aku masih dapat mendengar tawa lucu mu dan lorat perakmu yang kerap jadi ikutanku...ahhhh aku jadi tambah rindu..
Bumi Melaka dan MPPM banyak berubah... namun aku masih hafal lorong-lorong kecilnya... tempat jatuh lagi dikenang....
Zana..takziah kerana pemergian bapamu dan tahniah kerana kelahiran puteramu! Shimah sabarlah dengan karenah putera dan puteri kecilmu.. saat kamu marahkan anak2 itu kenangkan aku yang masih belum diizin ALLAH SWT menjadi wanita sempurna. Bersyukurlah kerana hidupmu meriah dengan kaletah mereka......
MPPM kini IPPMM ... namun matlamatnya sama... melatih guru-guru perempuan melayu yang cemerlang dan berkualiti. Terima Kasih wahai pensyarah2 tersayang kerana sentuhanmu aku berjaya.

No comments:

Post a Comment

Apa kata anda....